Header Ads

Cuman Jadi Bahan Pelariannya Saja

Sebelumnya sudah baca yang ini Kisah Cinta ABG Labil, kalau belum silahkan baca artikel yang sebelumnya terlebih dahulu karna cerita yang sekarang ada kaitannya dengan cerita sebelumnya.

Ok, waktu itu pleningku berjalan dengan lancar ternyata Ana juga belum makan jadi aku mengajaknya pergi makan dan Ana pun tidak menolak. Aku arahkan motor ku ke arah kota dan aku meluncur langsung ke tempat yang sudah aku rencanakan. Tumben ni tempat makan belum tutup biasanya abis Maghrib udah tutup aja. Kamipun mulai memesan makanan, aku lihat Ana sedikit agak malu - malu karna posisi makannya saling berhadapan jadi sewaktu - waktu aku bisa curi - curi pandang ke Ana.

Nyatanya kami tidak banyak bercakap - cakap saat makan, mungkin karna malu untuk yang pertama kalinya bertemu jadi akhirnya aku tersuskan perkenalannya di taman kota. "Ana kira - kira kalau pulang ke kosan jam berapa ?" takutnya di marahin sama ibu kosan nya aku coba tanya Ana. "Pokoknya jangan lebih jam 9 malam kak" jawab Ana. Wah aku pikir masih banyak waktu nih masih ada 1 1/2 jam lagi buat lebih mengenal Ana. Gimana kalau kita ke taman kota saja? tanya aku sama Ana dan alhamdulilah Ana pun mau.

Dari perkenalan yang pertama, yang waktu itu di ajak makan bareng sama aku ajak ke taman kota akhirnya menemui titik lanjut ke perkenalan yang lebih dalam. Dari perkenalan tersebut mulai muncul benih - benih cinta aku sama Ana. Aku belum berani mengungkapkannya karna mungkin ini terlalu cepat dan aku coba tanya ke Ana apakah dia udah punya cowo atau tidak dan Ana jawab "Aku belum punya pacar kak". Kesempatanku terbuka lebar.

Setelah beberapa minggu kenal sama Ana akhirnya aku jadian juga sama Ana. Asyik hati aku seneng banget dong. Seminggu kedepan hubungan aku sama Ana baik baik saja namun minggu selanjutnya ko mulai timbul perasaan yang aneh. Pas aku buka akun jejaring sosial ko aku sudah tidak berteman lagi sama Ana. Kalau tidak sms an aku suka nge chat dia di jejaring sosial. Ternyata usut punya usut, akun Ana suka di buka sama cowo ngakunya si kakak nya pas aku tanya eh malah kakak boongan. Dari situ aku mulai curiga.

Hari - hari berikutya Ana jadi jarang bales sms dari aku terus enggak ada kabar sama sekali, di jejaring sosialpun kami sudah tidak berteman lagi. Waktu itu Ana minta ngajak aku ketemu katanya pengen lihat temen nya yang ikutan kontes dance. Aku jemput Ana di kosan nya terus lihat dance. Sikap Ana ko rasanya biasa - biasa aja sama aku dan rasa curiga sudah menguat dalam pikiran aku.

Waktu itu pas aku mau tidur tiba - tiba Ana sms. Tumben - tumben nya dia sms biasanya aku sms aja jarang di bales dan isi sms nya dia cuman minta maaf karna selama ini Ana tidak bisa sepenuhnya cinta sama aku.

Aku cuman dijadikan sebagai pelariannya saja agar dia bisa melupakan mantannya,,, nyatanya dengan dekat sama aku tetap saja dia enggak bisa melupakan sang mantan. 

sumber gambar : http://www.nazardark.com/2013/12/tanda-tanda-anda-hanya-sebagai-pelarian.html

12 comments:

  1. kalau aku yang dijadikan tempat pelarian, illfill banget deh kak.

    ReplyDelete
  2. jadi tempat pelarian itu emang nyakitin ya, apalagi kalau udah kandung cinta banget uh rasa disayat sembilu dech *pengalaman* heheheheh
    semoga cepet move on yak..:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya beneran,,, yang untungnya aku cuman baru kenal dia sebentar terus udah curiga juga sebelumnya bakalan kayak gimana -__-

      Delete
  3. berarti cuma dimanfaatkan saja ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo di bilang di manfaatin si enggk, tapi ya gitu biasa abg labil -__-

      Delete
  4. semoga yg melakukan hal tersebut segera sadar, aku tau bgt gimana rasanya jadi pelarian, sakiiiiit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah di gituin juga ta mbk sama seperti saya -__-

      Delete
  5. Semangat kakak! Mari kembali lari di jalan yang benar :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, tadinya aku ngambil jalan yang salah si jadinya beginian -__-

      Delete