Header Ads

Asyik Maen Ujan - Ujanan Lagi

Waktu itu cuaca terasa panas dan gue males ngapa - ngapain apalagi untuk pergi keluar sialnya lagi waktu itu gue kebagian jadwal ngampus siang dengan cuaca yang panas rasa malas untuk pergi ngampus sekilas ada di pikiran gue. Suasana belajar di dalam kelas sudah mulai kacau, anak - anak udah mulai mengibas - ngibaskan buku, rasa panas yang di dalam kelas sudah tak bisa di tahan lagi. Dosen yang sedang mengajar kamipun sepintas gue liat kemeja yang ia pakai sudah basah kuyup sama keringat. Gue udah gak tahan lagi berlama - lama di dalam kelas sedangkan pelajaran masih lama dan yang bikin suasana menjadi panas adalah dosen yang saat itu ada di kelas adalah dosen matematika, udah udaranya panas di tambah sama pelajarannya juga yang bikin otak gue panas. Panas di adu dengan panas wah udah deh gue basah kuyup keringet terus aja mengalir dari ujung rambut sampe dagu, buku yang gue pake sebagai sarana untuk menghilangkan gerah dan panas seakan tak berguna. Mau gak mau gue harus sabar menunggu tu dosen sampai selesai menyampaikan materinya meskipun waktu itu gue udah gak konsen merhatiin tu dosen.

Adzan ashar sudah berkumandang dan itu tandanya pelajaranpun sebentar lagi udah mau habis, setelah dosen keluar dari kelas gue buru - buru keluar ruangan mencari sumber air dengan sedikit tergesa - gesa gue basuh muka gue dengan air, adeum rasanya yang dari tadi rasa panas yang gak bisa di tahan - tahan lagi. Belajar matematika cukup membuat perut gue keroncongan gue langsung aja cabut dari kampus dan pamit sama temen - temen gue yang lagi pada ngumpul dan buru - buru ke tempat kosan gue buat nyari makanan. Selesai melaksanakan solat ashar gue langsung buru - buru keluar buat nyari makanan perut gue udah gak bisa di ajak kompromi lagi.

Akhirnya pilihan gue berhenti di  Mie Ayam yang terbuat dari bahan - bahan organik. Waktu itu gue pergi sama temen gue namanya Baim. "Pak mie ayamnya donk". . .  "Berapa mangkok de?" jawab bapak sang penjual mie, "Dua mangkok rasa bayam ya pak". . .  tanpa menunggu lama si bapak penjual mie ayam langsung membuatkan mie ayamnya buat kami yang sedang kelaparan. Tiba - tiba aja langitnya sedikit agak gelap terus di barengin sama angin yang cukup dingin membuat suasana yang tadinya panas menjadi segar. Anginnya semakin besar dan dingin saja dan langitpun semakin gelap gue yang lagi makan mie ayam jadi gak konsen, "Wah ini kayaknya wau turun ujan" tenang aja a biar nanti kita pulangnya ujan ujanan aja kata si Baim temen gue.

Dan benar saja tak menunggu waktu lama hujan pun turun disaat gue lagi asik - asiknya makan mie ayam. Tangan gue yang lagi makan mie ayam kecipratan air ujan yang menurut gue lumayan dingin soalnya baru kali ini lagi gue merasakan percikan air hujan. Mie ayam pun udah habis sedangkan ujan belum juga reda, tak sabar menunggu untuk pulang si Baim temen gue ngajakin gue pulang sedangkan ujannya masih gede. Udah lama juga gue gak ngerasain ujan - ujanan dulu waktu gue masih kecil kalo ketauan maen ujan ujanan suka di marahin sama bokap sekarang gue udah gede kalo maen ujan - ujanan udah gak ada lagi yang marahin gue. Akhirnya gue pulang dengan basah kuyup dan merasakan kembali asiknya maen ujan ujanan.

5 comments:

  1. ko jadi laper yaa... mie ayam rasa bayammm.. #asli baru denger!

    ReplyDelete
  2. wah, kalo saya mah sering main hujan sampe sekarang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah mas riki masih maen ujan ujanan? emangnya gak suka sakit kalo terus maen ujan ujanan :D

      Delete