Tak Sengaja Bertemu Dia Lagi

Waktu itu dosen banyak ngasih tugas hari - hari gue di sibukan sama tugas yang dosen kasih. Tugas praktikum Pemrograman dan Struktur Data sekaligus 2 modul belum gue kerjain semuanya namun di antara dua modul itu sudah ada sebagian yang udah gue selesein yang lainnya gue tunda dulu. Malemnya sebelum tugas gue kumpulin gue coba tanya sama temen sekelas gue dan gue sms ke salah satu temen gue. "Lu udah belum tugas praktikum pemrograman" kata gue temen gue jawab "Gue udah nih, oh ia jangan lupa besok di bawa soalnya mau di kumpulin". Jreng - jreng - jreng gimana nih tugas praktikum gue belum semuanya selesai.

Gue minta tolong sama temen gue kalo besok gue minta di ajarin yang belum gue selesein, sebelum tugas praktikum di kumpulin gue minta temen gue udah dateng ke kampus lebih awal sebelum tugasnya di kumpulin dan akhirnya temen gue mau ngajarin gue. Janji buat ngerjain tugas praktikum tempatnya di perpustakaan kampus, waktu itu gue harus datang jam 8.00 pagi.
Besoknya gue telat bangun, akhirnya berangkat ngampus jam 8.30, gue minta maaf sama temen gue karna keterlambatan gue. Setelah gue nyampe di perpustakaan kampus ternyata masih banyak temen - temen yang lainnya yang belum pada beres ngerjain tugas praktikum yang seharusnya pada waktu itu juga harus di kumpulin.

Gak banyak cincong lagi, gue langsung masuk ke perpus di sana sudah ada temen gue Galih Nurul Iman yang dari semalem terus sms in gue sampe - sampe mata gue baru kedip - kedip bangun tidur doi udah sms gue nanyain tugas udah apa belum langsung gue jawab aja belum gue juga yang separonya kaga ngarti langsung aja gue suruh si doi datang ke kampus juga biar nantinya ngerjainnya bareng - bareng sama gue.

Ternyata kelas lain juga masih ada yang belum, gue lihat anak - anak yang mukanya sama sekali gak gue kenal lagi ngerjain tugas yang sama dan setelah gue cari - cari temen gue si Galih lagi kutak katik depan laptopnya di pojokan perpus lagi ngerjain tugas praktikum gila di sampingnya banyak cewek - cewek cantik. Langsung aja gue samperin tu temen gue si Galih yang masih sibuk aja kutak katik laptopnya, doi kebingungan sama tugas praktikumnya ko programnya error terus. Gue garuk - garuk kepala sambil berkata, "Nah gue juga pusing bagian yang ini, udah beberapa kali gue coba sama aja sama lu yang lagi di kerjain sekarang error terus" sambil cengengesan. Bentar gue mau nyamperin si Heriyanto katanya doi udah selesai salah satu temen gue juga.

Setelah gue tanya sana - sini akhirnya tugas praktikum gue selesai juga, langsung aja file nya gue print buat di kumpulin. Selesai ngerjain tugas praktikum gue langsung keluar dari perpus di saat gue menuruni tangga gue lihat sesosok perempuan yang gue kenal, dengan menundukan kepala dia berjalan menaiki tangga saat itu dia berpapasan sama gue yang lagi menuruni tangga entah dia malu atau apa sampe - sampe menundukan kepala saat bertemu sama gue. Gue yakin kalo yang barusan ngelewat itu namanya Ina anak Ekonomi yang beberapa bulan yang lalu sempat kenal sama gue dan sekarang lolos kontek aja sama gue.

Awal ceritanya dulu waktu gue mau daftar di salah satu perguruan tinggi di Kuningan, ceritanya waktu itu gue gak ada temen buat daftar dan gue kenal sama dia di salah satu jejaring sosial saat itu gue tanya dia mau masuk perguruan tinggi mana? saat dia jawab ternyata sama dengan gue langsung aja waktu itu gue ngajak dia buat bertemu dan daftar bareng dari pada daftarmya sendirian mendingan berdua kan jadi bisa di jadiin temen ngobrol.

Waktu itu gue bertemu sama Ina di gerbang kampus dan masuk bareng buat daftar dan menyerahkan berkas - berkas sewaktu di SMA, waktu itu gue sama Ina datengnya kepagian jadi ruangannya masih tutup kebetulan saat itu masih dalam suasana libur. Sambil menunggu ruangannya buka gue sama Ina sempat ngobrol ngaler ngidul dan saat itu juga gue udah nyambung sama Ina. Habis pendaftaran gue langsung ngomong sama Ina, "Na mau pulang sama siapa?" Ina menjawab "Gak tau, soalnya tadi kesini juga naik mobil umum" disitu gue langsung menawarkan bagaimana kalo gue aja yang nganterin Ina pulang dan akhirnya Ina pun mau.

Waktu itu gue anterin Ina pulang, langsung sampe rumahnya, lokasinya lumayan cukup jauh dari kampus kalo harus naik mobil umum berapa waktu yang mesti Ina tunggu untuk nyampe ke rumahnya. Setelah gue anter ke rumahnya dan waktu itu gue sama Ina masih tetep berhubungan lewat hp tapi entah kenapa setelah beberapa hari kedepan setelah beberapa bulan kebelakang Ina jadi jarang hubungin gue. Gue sms pun jarang dia bales gue telepon jarang dia angkat sesekali dia jawab sms gue cuman maaf yang dia ucap katanya sibuk. Yang gue salut dari Ina adalah dia ngajarin anak - anak mengaji di sekitar rumahnya. Setiap sore kalo Ina gak sibuk dia suka ngajarin anak - anak di sekeliling rumahnya untuk mengaji. Sebagai guru ngaji Ina sudah dapat penghasilan buat dirinya sendiri.

Gue harap nantinya gue bisa ketemu lagi sama Ina lagi . . . . . . 

Images : http://inadwiana.wordpress.com/2012/04/05/cinta-dalam-diam/

3 komentar

Dianya seakan tak kenal dengan saya mas riki, disaat kita saling bertemu seakan dia tak ingin melihatkan mukanya dia berjalan dengan terus menundukan kepala -_-

itu malu kali. Kalau di sapa duluan trus di ajak ngobrol ringan mungkin diladenin hehe

--oia, thanks uda berkunjung ke http://cerkiss.blogspot.com/


EmoticonEmoticon